oleh

Herman Deru Targetkan Kampung Tangguh Anti Narkoba Hadir di 17 Kab/Kota se Sumsel 

-Berita, Sumsel-338 views

 694 total views,  2 views today

SUMSELKITA.COM,PALEMBANG – Pasca diresmikannya Kampung Tangguh Anti Narkoba di kawasan Kebangkan 9 Ilir, Gubernur Sumsel H. Herman Deru menargetkan Kampung Tangguh seperti ini juga dibangun dan dihadirkan di seluruh Kab/kota di Sumsel.

Pernyataan itu diungkapkannya saat meresmikan Kampung Tangguh Anti Narkoba di Sungai Karangkuan, Kelurahan 8 Ilir Kecamatan IT 3, Rabu (16/2) pagi.

Keberadaan Kampung Tangguh itu menurut Herman Deru perlu dihadirkan di setiap Kab/Kota di Sumsel tak hanya untuk mengantisipasi peredaran gelap narkoba. Namun juga dapat memantik masyarakat untuk peduli akan lingkungan sekitar bahkan dapat membantu perbaikan perekonomian masyarakat setempat.

“Inisiasi Kapolda Sumsel ini telah membuka mata kita semua bahwa keindahan, ketertiban dan antisipasi narkoba itu sangat penting,” jelasnya.

Iapun berharap launching ini tidak hanya menambah keindahan pemandangan di sekitar lokasi. Tapi juga dapat menjadi sarana edukasi masyarakat untuk terbiasa menjaga kebersihan sungai dan melestarikannya. Bahkan dengan bantuan booth-booth UMKM yang diberikan mampu meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat.

“Sama seperti manajemen tepuk tangan, harus ada yang mulai duluan. Makanya Saya apresiasi sekali atas inovasi  Kapolda ini. Kedepan Saya harap Forkopimda di daerah juga dapat melakukan ini agar Kampung Tangguh ini juga hadir di tiap kab/kota,” jelasnya.

Tak hanya mengantisipasi peredaran gelap narkoba, adanya Kampung Tangguh ini juga diharapkannya dapat mendorong masyarakat berinisiatif mengatasi masalah secara mandiri termasuk dalam mengatasi Pandemi Covid 19 dan masalah sosial kemasyarakatan lainnya.

Setelah dilaunching Herman Deru pun berharap kawasan ini dijaga dengan tanggungjawab bersama. tak hanya aparat TNI Polri tapi juga pamong hingga tingkat kecamatan dan RT serta masyarakat.

“Jadi label yang sudah kita canangkan ini harus dipertahankan,” harapnya.

Sementara itu Ketua Pelaksana yang juga Kepala Pekerja Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Pemkot Palembang Ir. A. Bastari Yusak mengatakan, pengerjaann Kampung Tangguh ini memakan waktu 40 hari mulai dari kegiatan fisik dan non fisik.

Pembangunan yang dilakukan meliputi 7 kegiatan. Di antaranya pengecatan 12 rumah penduduk, pembangunan taman untuk ruang publik serta tamban land mark Kampung Tangguh.

Selain itu dibangun juga 3 booth UMKM untuk warga, bantuan hidroponik dan perahu untuk masyarakat.

Beberapa pembinaan juga dikakukan seperti pembinaan masyarakat untuk menjadi wirausaha ikan cupang, serta pembinaan masyarakat menjadi UMKM dan pengusaha hidroponik.

“Target kita anak sungai ini dapat menjadi seperti Venesia in Palembang dan memacu semangat serta komitmen semua pihak agar sungai-sungai di Palembang berkembang berkelas dunia,” ujarnya.

Pembangunan atas inisasi Kapolda itu sendiri dikatakannya mulai dilakukan sejak tanggal 5 Januari 2022.

Selain meresmikan Kampung Tangguh, Gubernur Sumsel juga melakukan penebaran 15.000 benih ikan dalam kegiatan tersebut. Meninjau wirausaha ikan cupang, meninjau booth UMKM dan hidroponik serta meninjau vaksinasi warga.

Hadir dalam peresmian tersebut Kapolda Sumsel Irjen Pol Toni Harmanto, Wakil Ketua DPRD Provinsi Sumsel Kartika Sandra Desi, Pangdam II Sriwijaya diwakili Kasiter Korem 044 Gapo, Letkol Inf Debok Sumantokoh, Wakajati Sumsel Drs Muhammad Naim, Walikota Palembang H. Harnojoyo, Kapolrestabes Palembang Kombes Pol Mokhamad Ngajib, Kepala Balai Besar Wilayah Sungai Sumsel VIII, Maryadi Utama beserta Kepala OPD di lingkungan Pemprov Sumsel.**

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed